Putin Tunjuk Komandan Baru untuk Pimpin Perang di Ukraina, AS: Demi Beri Kemajuan yang Nyata

Presiden Rusia, Vladimir Putin telah menunjuk seorang jenderal baru untuk mengarahkan perang di Ukraina ketika militernya mengubah rencana usai gagal merebut Kyiv, menurut seorang pejabat Amerika Serikat (AS) dan Eropa. Para pejabat mengatakan kepada , Jenderal Angkatan Darat Alexander Dvornikov, Komandan Distrik Militer Selatan Rusia, telah ditunjuk sebagai komandan teater kampanye militer Rusia di Ukraina. "Ini menunjukkan pengakuan Rusia bahwa itu (rencana militer) berjalan sangat buruk dan mereka perlu melakukan sesuatu yang berbeda," ujar pejabat Eropa tersebut.

Komandan teater bertugas membawa koordinasi sinergis antara tiga cabang angkatan bersenjata, menurut . Seorang komandan teater baru dengan pengalaman tempur yang luas, dapat membawa tingkat koordinasi ke serangan yang saat ini diharapkan berfokus pada wilayah Donbas, bukan beberapa wilayah. Dvornikov (60), adalah komandan pertama operasi militer Rusia di Suriah usai Putin mengirim pasukannya ke sana pada September 2015 untuk mendukung pemerintah Presiden Bashar Al Assad.

Di bawah komando Dvornikov sejak September 2015 hingga Juni 2016, pesawat Rusia telah mendukung rezim Assad dan sekutunya saat mereka mengepung Aleppo timur yang dikuasai pemberontak, membombardir lingkungan padat penduduk dan menyebabkan banyak korban sipil. Kota itu jatuh ke tangan pasukan pemerintah Suriah pada Desember 2016. Pasukan Rusia telah menggunakan pendekatan yang sama di beberapa wilayah Ukraina, menyerang bangunan tempat tinggal di kota kota besar dan menghancurkan sebagian besar kota pelabuhan Mariupol.

"Kami akan melihat seberapa efektif itu terbukti," kata pejabat Eropa itu. “Doktrin Rusia, taktik Rusia tetap sama seperti sejak Afghanistan.” "Mereka melakukan hal hal dengan cara lama yang sama," tambah pejabat itu.

Analis militer dan pejabat AS yang akrab dengan penilaian intelijen telah berspekulasi, jenderal baru ditunjuk bertujuan untuk memberi Putin beberapa kemajuan medan perang yang nyata menjelang Hari Kemenangan pada 9 Mei, ketika Rusia mengamati kekalahan Nazi Jerman dan secara tradisional menandai kesempatan tersebut dengan parade di Alun alun Merah Moskow. Pejabat Eropa menggambarkannya sebagai "tenggat waktu yang ditentukan sendiri," yang dapat menyebabkan Rusia membuat kesalahan tambahan. Tapi, itu juga berpotensi menyebabkan pasukan Rusia melakukan lebih banyak kekejaman, seperti yang diduga terjadi di pinggiran kota Kyiv, Bucha, saat berada di bawah kendali Rusia.

“Bau kejahatan perang ini akan menyelimuti angkatan bersenjata Rusia ini selama bertahun tahun,” kata pejabat itu. Mantan duta besar Inggris untuk Rusia, Sir Roderic Lyne, mengatakan kepada Sky News pada hari Sabtu (9/4/2022), Moskow telah menunjuk seorang jenderal baru dengan "rekam jejak yang cukup biadab di Suriah untuk mencoba setidaknya mendapatkan beberapa wilayah di Donetsk yang dapat dihadirkan Putin sebagai kemenangan." Menugaskan komandan keseluruhan baru untuk perang Rusia di Ukraina mungkin merupakan upaya untuk menciptakan strategi yang lebih kohesif.

CNN sebelumnya melaporkan, Rusia tidak memiliki komandan teater lebar untuk operasi Ukraina, yang berarti unit dari berbagai distrik militer Rusia telah beroperasi tanpa koordinasi dan kadang kadang dengan tujuan yang bersilangan, menurut dua pejabat pertahanan AS. AS sebelumnya telah menilai, Putin kemungkinan akan menunjuk seorang jenderal yang pasukannya telah beroperasi di selatan Ukraina. Pasalnya, di sanalah Rusia telah mengambil dan menguasai lebih banyak wilayah.

Staf Umum Ukraina mengatakan pada hari Jumat (8/4/2022), pasukan Rusia telah menyelesaikan penarikan mereka dari wilayah Sumy utara Ukraina, sambil melanjutkan penumpukan pasukan di timur negara itu. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky mengucapkan terima kasih pada Inggris karena telah mengirimkan lebih banyak bantuan, termasuk rudal anti kapal, kendaraan lapis baja. Dalam pidato malamnya yang diunggah ke media sosial, Zelensky berkata, "Boris (PM Inggris) termasuk di antara mereka yang tak ragu ragu apakah akan mendukung Ukraina."

"Kepemimpinan Inggris Raya dalam memberikan bantuan negara dalam pertahanan dan juga kepemimpinan dalam kebijakan sanksi, akan selalu diingat dalam sejarah." "Ukraina akan selalu berterima kasih pada Boris dan Inggris," tambahnya, masih dari . Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky telah berjanji untuk meminta pertanggungjawaban semua orang di balik serangan rudal di stasiun kereta api di Kramatorsk, Ukraina timur.

Sedikitnya 50 orang, termasuk lima anak anak, tewas di stasiun yang digunakan oleh warga sipil yang mencoba melarikan diri dari pertempuran, kata pejabat Ukraina, Jumat (8/4/2022). Para pemimpin internasional termasuk Presiden Parlemen Eropa, Roberta Metsola mengatakan serangan rudal di Kramatorsk dan serangan lainnya terhadap warga sipil di Ukraina merupakan kejahatan perang. Metsola mengatakan, serangan itu adalah kejahatan perang internasional yang dilakukan terhadap orang orang berdaulat yang hanya berjuang untuk demokrasi dan untuk negara mereka.

Gubernur militer wilayah Luhansk di Ukraina timur mengatakan, pasukan Rusia sedang mempersiapkan upaya "terobosan besar besaran" di Donbas. Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan, beberapa pasukan Rusia yang telah ditarik dari Ukraina utara akan dipindahkan ke Ukraina timur untuk bertempur di Donbas. Tetapi banyak dari pasukan tersebut akan membutuhkan tambahan yang signifikan sebelum siap untuk ditempatkan lebih jauh ke timur, dengan pemindahan massal dari utara kemungkinan akan memakan waktu setidaknya satu minggu.

Pejabat Ukraina telah mendesak penduduk beberapa kota di Donbas untuk mengungsi demi mengantisipasi potensi pertempuran sengit. Militer Ukraina mengatakan sedang bekerja untuk menyesuaikan rute bagi warga sipil setelah serangan di Kramatorsk. Serhii Haidai, gubernur militer wilayah Luhansk timur Ukraina, mengatakan serangan itu berarti perubahan sedang dilakukan pada rute.

"Kami siap, kami akan terus mengevakuasi orang," kata Haidai. Pihak berwenang di wilayah selatan Odesa telah memberlakukan jam malam untuk hari Sabtu setelah serangan mematikan di Kramatorsk. Warga telah diminta untuk tinggal di rumah dari jam 9 malam waktu setempat pada hari Jumat hingga jam 6 pagi pada hari Minggu pagi.

Amerika Serikat (AS) yakin militer Rusia belum memecahkan masalah logistik dan pemeliharaan mereka, kata seorang pejabat senior pertahanan. Pejabat itu mengatakan masalah itu berarti bahwa mereka tidak mungkin dapat memperkuat pasukan mereka di bagian timur Ukraina dengan kecepatan tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.