Kalah Mosi Tidak Percaya, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Digulingkan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan digulingkan setelah setelah kehilangan mosi tidak percaya parlemen, Sabtu (9/4/2022). Penggulingan Imran Khan memicu krisis politik yang mengancam menyeret negara tersebut ke jurang kekacauan. Imran Khan sebelumnya adalah pemain kriket yang berubah menjadi Islamis.

Dia dan sekutunya mencoba menghindari pemungutan suara dengan membubarkan parlemen dan mengadakan pemilihan awal, tetapi keputusan Mahkamah Agung Pakistan memerintahkan pemungutan suara tetap dilanjutkan. Partai oposisi gabungan yang mencakup spektrum politik dari kiri ke agama radikal akan membentuk pemerintahan baru. Pimpinan opisisi adalah salah satu partai terbesar, Liga Muslim Pakistan, yang akan mengambil alih sebagai perdana menteri.

Mengantisipasi kekalahannya, Khan, yang menuduh oposisi berkolusi dengan Amerika Serikat menggulingkannya. Khan telah meminta para pendukungnya menggelar aksi unjuk rasa secara nasional pada hari Minggu. Pilihan Khan terbatas dan jika dia melihat jumlah pemilih yang besar dalam dukungannya, dia mungkin mencoba untuk menjaga momentum protes jalanan sebagai cara untuk menekan Parlemen untuk mengadakan pemilihan awal.

Demikian berita tersebut dinukil Wartakotalive.com bersumber dari APNews.com pagi ini. Khan sebelumnya telah mencoba menghindari pemungutan suara dengan membubarkan Parlemen dan mengadakan pemilihan umum lebih awal tetapi keputusan Mahkamah Agung memerintahkan pemungutan suara untuk dilanjutkan. Dalam pidato yang berapi api pada hari Jumat, Khan menggandakan tuduhannya bahwa lawan lawannya berkolusi dengan Amerika Serikat untuk menggulingkannya atas pilihan kebijakan luar negerinya, yang seringkali tampaknya menguntungkan China dan Rusia dan menentang AS.

Khan mengatakan Washington menentang pertemuannya pada 24 Februari dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Kremlin beberapa jam setelah tank meluncur ke Ukraina, meluncurkan perang yang menghancurkan di jantung Eropa. Departemen Luar Negeri AS telah membantah terlibat dalam politik internal Pakistan. Wakil juru bicara Departemen Luar Negeri Jalina Porter mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa "sama sekali tidak ada kebenaran atas tuduhan ini."

Namun, Khan mendesak para pendukungnya untuk turun ke jalan, terutama para pemuda yang telah menjadi tulang punggung dukungannya. Mantan bintang kriket itu berubah menjadi politisi Islam konservatif dan berkuasa pada 2018. Dia mengatakan mereka perlu melindungi kedaulatan Pakistan dan menentang dikte AS. . “Kamu harus keluar untuk melindungi masa depanmu sendiri. Andalah yang harus melindungi demokrasi, kedaulatan, dan kemerdekaan Anda. … Ini adalah tugasmu,” katanya. “Saya tidak akan menerima pemerintahan yang dipaksakan.”

Pilihan Khan terbatas dan jika dia melihat jumlah dukungan yang besar, dia mungkin mencoba untuk menjaga momentum protes jalanan sebagai cara untuk menekan Parlemen agar bubar dan pergi ke pemilihan awal. Hilangnya mosi tidak percaya untuk Khan dapat membawa ke kekuasaan beberapa mitra yang tidak mungkin. Di antara mereka adalah partai agama radikal yang menjalankan sejumlah sekolah agama.

Jamiat e Ulema Islam, atau Majelis Ulama, mengajarkan merek Islam yang sangat konservatif di sekolah sekolahnya. Banyak dari Taliban Afghanistan dan Taliban yang tumbuh di dalam negeri sendiri adalah lulusan dari sekolah JUI. Yang terbesar di antara partai partai oposisi Partai Rakyat Pakistan, yang dipimpin oleh putra mantan Perdana Menteri Benazir Bhutto yang terbunuh, dan Liga Muslim Pakistan telah dinodai oleh tuduhan korupsi yang meluas.

Pemimpin Liga Muslim Pakistan dan mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif dihukum karena korupsi setelah disebutkan namanya dalam Panama Papers. Itulah kumpulan bocoran dokumen keuangan rahasia yang menunjukkan bagaimana beberapa orang terkaya di dunia menyembunyikan uang mereka dan melibatkan firma hukum global yang berbasis di Panama. Sharif didiskualifikasi oleh Mahkamah Agung Pakistan dari jabatannya.

Jika oposisi memenangkan mosi tidak percaya, terserah kepada Parlemen untuk memilih kepala pemerintahan baru, yang bisa jadi adalah saudara laki laki Sharif, Shahbaz Sharif. Jika anggota parlemen tidak berhasil, pemilihan awal akan diadakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.