Iran Jatuhkan Sanksi Terhadap 24 Orang AS atas Tuduhan Terorisme dan Pelanggaran HAM

Iran dan Amerika Serikat terus menjatuhkan sanksi satu sama lain saat mereka terlibat dalam pembicaraan untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015. Iran telah menambahkan 24 pejabat dan orang Amerika Serikat ke daftar hitam individu yang terkena sanksi atas tuduhan terorisme dan pelanggaran hak asasi manusia rakyat Iran. Pada Sabtu (9/4/2022), kementerian luar negeri Iran mengumumkan telah menargetkan sembilan orang karena keterlibatan mereka dalam tindakan teroris.

Dikutip dari , sanksi dijatuhkan kepada George W Casey Jr, mantan Kepala Staf Angkatan Darat AS dan Komandan Jenderal Pasukan Multi Nasional di Irak; Joseph Votel, mantan komandan Komando Pusat Amerika Serikat; mantan pengacara Donald Trump, Rudy Giuliani; dan beberapa diplomat Amerika saat ini dan mantan di Palestina dan Lebanon. Kementerian luar negeri juga memasukkan 15 orang ke daftar hitam karena pelanggaran berat hak asasi manusia. Daftar ini terutama mencakup orang orang yang membantu menjatuhkan dan memperluas sanksi AS terhadap Iran selama pemerintahan Donald Trump dan Obama.

Beberapa mantan pejabat departemen perbendaharaan dan beberapa eksekutif puncak di Kharon, sebuah perusahaan analisis data dan konsultan, juga masuk daftar hitam. “Republik Islam Iran menegaskan kembali bahwa pengumuman dan penerapan Tindakan Pemaksaan Sepihak adalah pelanggaran nyata terhadap prinsip prinsip dasar hukum internasional yang ditetapkan dalam Piagam Perserikatan Bangsa Bangsa dan pelanggaran terang terangan terhadap hukum internasional dan menghalangi penikmatan hak asasi manusia, ” demikian pernyataan kementerian luar negeri. Pemerintahan Obama memberlakukan banyak sanksi atas program nuklir Iran selama masa jabatannya.

Kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia mencabut sebagian besar dari mereka, tetapi Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan itu pada 2018. Trump juga memberlakukan kembali sanksi sanksi itu selain memperkenalkan sanksi baru yang terus diberlakukan oleh pemerintahan Joe Biden. Sebelumnya, Iran telah mengumumkan sanksi terhadap pejabat AS pada dua kesempatan, menargetkan 60 orang secara keseluruhan.

Mereka termasuk Trump, pejabat tinggi, termasuk mantan menteri luar negeri Mike Pompeo, dan puluhan pejabat yang mewakili kepentingan militer dan diplomatik AS di seluruh wilayah. Sebelum pengumuman hari Sabtu, sanksi itu terutama ditujukan untuk mengidentifikasi orang orang yang berperan dalam pembunuhan jenderal top Iran, Qassem Soleimani, Januari 2020, dalam serangan pesawat tak berawak di Irak. Sanksi tersebut dianggap sebagian besar simbolis karena orang orang yang disebutkan namanya sangat tidak mungkin memiliki aset yang dapat disita oleh otoritas Iran dan tidak melakukan perjalanan ke Iran.

Iran telah melakukan pembalasan atas pembunuhan Soleimani, dengan The Associated Press melaporkan pekan lalu bahwa Departemen Luar Negeri AS menghabiskan lebih dari $ 2 juta bulan untuk memberikan keamanan 24 jam untuk Pompeo dan mantan utusan Iran Brian Hook, yang menghadapi masalah "serius dan ancaman yang kredibel”. Sanksi baru datang ketika pembicaraan tidak langsung antara Iran dan AS untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 terhenti dalam beberapa pekan terakhir. Pada akhir Maret, AS memberlakukan sanksi baru pada beberapa entitas yang dikatakan terlibat dalam memperoleh pasokan untuk program rudal balistik Iran.

Leave a Reply

Your email address will not be published.